Memahami Proses Start Up Komputer

Pada  pertama kali dihidupkan, komputer akan melakukan beberapa step dalam urutan yang sama, pertama ROM BIOS akan melakukan satu siri ujian diagnosis untuk memastikan processor dan memory bekerja dengan baik.Kemudian BIOS melakukan pemeriksaan terhadap beberapa komponen komputer yang lain, termasuk hard disk dan video card.Setelah semua ujian tersebut selesai dilakukan maka BIOS akan menjalankan urutan pertama dari siri program untuk memulakan sistem operasi Windows.
startup komputer
Example for a POST and system configuration sreen
Proses tersebut biasa dikenali dengan istilah start up komputer atau booting, dan secara lebih terperinci proses booting komputer ini terdiri daripada berberapa tahap sebagai berikut:
  1. BIOS menjalankan proses “Power On Self Test” (POST), selama POST, iaitu melakukan ujian  terhadap komponen-komponen (hardware komputer) seperti display adapter, memori, hardisk dan keyboard.
  2. Komponen yang pertama kali dinilai adalah display adapter (yang mempunyai built in test routine sendiri). Pada tahap ini kita boleh melihat skrin monitor hanya memaparkan maklumat Display Adapter
  3. Setelah selesai menjalankan built in routine display adapter, BIOS kembali menjalankan POST routine dan kita boleh melihat pandangan utama POST di skrin monitor.
  4. POST melakukan ujian terhadap terhadap Processor dan memaparkan versi Processor ke skrin monitor.
  5. Setelah pemeriksaan Processor selesai, kita boleh masuk ke menu BIOS biasanya dengan menekan butang DEL atau F2 untuk melakukan beberapa setting yang diperlukan.
  6. Misalnya kita tidak masuk ke menu BIOS, maka proses booting akan berterusan dengan BIOS melakukan pemeriksaan terhadap memory yang dipasang
  7. BIOS kemudian melakukan pemeriksaan terhadap sambungan perkakasan seperti cakera keras, CD Drive dan Floppy Drive.
  8. Jika sambungan tidak sesuai dengan setting yang terdapat pada BIOS, maka proses booting akan berhenti dan kita harus kembali masuk ke menu BIOS untuk membetulkannya.
  9. Apabila semua proses diatas sudah terlewat dengan baik, maka BIOS akan memaparkan ringkasan perkakasan yang dikesan ke skrin.
  10. BIOS kemudian memanggil “BIOS Operating System Bootstrap Interrupt” yang akan mencari “bootable disk” dengan cuba me-load setiap cakera yang ditetapkan sebagai “bootable disk” pada setting BIOS.
  11. Setelah BIOS mencari “bootable disk”, kemudian me-load program yang terdapat pada “Master Boot Record (MBR)” dari cakera ke dalam memori komputer. Katakan MBR tersebut terdapat pada partition yang dipasang sistem operasi windows xp, maka proses kemudian akan berpindah dari proses “Start up Computer” kepada proses “Start up Windows”.
Untk sistem operasi windows xp, proses startup kurang-lebih dapat diuraikan sebagai berikut:
startup windows xp
  1. MBR akan me-load suatu program bernama NTLDR ke dalam memori (MBR terdapat pada sector pertama hardisk)
  2. NTLDR kemudian memindahkan komputer ke “flat memory model” kemudian membaca fail BOOT.INI.
  3. Jika komputer mempunyai beberapa sekatan yang bootable, NTLDR akan menggunakan maklumat yang terdapat pada file BOOT.INI untuk memaparkan pilihan boot, apabila hanya dipasang windows xp sahaja maka pandangan menu akan dilewati dan windows akan me-load windows xp.
  4. Sebelum meload windows xp, NTLDR membuka program lain ke dalam memory yang disebut NDETEC.COM.Gambar ini melakukan pemeriksaan semua perkakasan yang terdapat pada komputer. Setelah semua perkakasan dijumpai, NDTECT.COM memberikan kembali maklumat tersebut ke NTLDR.
  5. NTLDR kemudian berusaha me-load versi Windows XP yang dipilih pada step 3. Hal ini dilakukan dengan mencari fail NTOSKRNL pada folder System32 yang terdapat pada directory windows xp.
    NTOSKRNL adalah program utama pada system operasi windows iaitu sebuah “kernel” Setelah kernel tersebut di-load ke memory, NTLDR passes control of the boot process to the kernel and to another file named hal.dll. Hal.dll controls Windows ‘famous hardware abstraction layer (HAL).
  6. NTOSKRNL kemudia menangani proses boot selanjutnya. Langkah pertama adalah meload beberapa “low-level system drivers”. Kemudian NTOSKRNL me-load semua fail-fail yang diperlukan untuk membuat “core” sistem operasi windows xp.
  7. Kemudian, Windows akan mengesahkan sama ada terdapat lebih daripada satu konfigurasi perkakasan profile pada komputer, kalau terdapat lebih daripada satu perkakasan profile windows akan memaparkan menu pilihan, tetapi apabila hanya terdapat satu profile maka windows akan terus me-load default profile.
  8. Sesudah windows mengenali perkakasan profile yang digunakan, windows kemudian me-load semua device driver untuk semua perkakasan yang terdapat pada komputer, Pada saat ini gambaran monitor memaparkan “Welcome To Windows XP boot screen”.
  9. Terakhir windows menjalankan semua service yang dijadualkan secara automatik. Pada masa ini pandangan monitor memaparkan “logon screen”.
Power-on self test (POST) adalah perkara pertama yang berjalan ketika anda menghidupkan komputer. Semasa proses POST, pemproses menggunakan arahan yang ada dalam firmware BIOS (software yang ada di cip memori pada motherboard komputer) untuk mengesahkan bahawa power supply bekerja dengan baik, menjalankan beberapa ujian memory dan perkakasan, mencari perisian sistem operasi pada hard disk atau beberapa media simpanan lain, dan menetapkan pilihan konfigurasi tertentu di BIOS.
Ketika komputer mengesan masalah pada saat menjalankan POST, maka akan dipaparkan mesej teks yang menunjukan kesalahan, atau mengeluarkan siri bunyi bip (sebenarnya, kod beep). Jika masalah sangat serius sehingga tidak mungkin bagi komputer untuk bekerja dengan baik (seperti kegagalan memori), sistem akan diam atau mematikan komputer.
Setelah komputer menyelesaikan POST yang ada dalam motherboard, POST akan menjalankan ujian tambahan pada beberapa komponen lain, termasuk hard disk dan penyesuai video. Masing-masing ujian ini dapat menghasilkan mesej kesalahannya masing-masing.
Setelah POST selesai, komputer cuba untuk memuatkan perisian sistem operasi yang disimpan di dalam cakera keras, cakera liut, CD, atau beberapa peranti simpanan lain.
Jika BIOS tidak mencari masalah, maka BIOS akan mencari boot sector dari media yang menyimpan sistem operasi dan menjalankan program boot loader Windows bernama ntldr (NT Loader atau boot loader). Ntldr mengambil alih komputer dari BIOS.
Windows menggunakan maklumat yang dikumpulkan oleh ntdetect.com untuk mengenalpasti dan menyediakan pelbagai peranti keras yang digunakan untuk menghantar, menerima, dan menyimpan data. Semua itu termasuk keyboard dan tetikus; pemacu cakera dan peranti simpanan data lain; penyesuai video yang mengawal mod monitor;port I / O (input dan output), termasuk siri, selari, Ethernet, dan port USB; dan setiap input atau output daripada peranti lain yang dipasang pada slot pengembangan yang ada di motherboard. Ntdectect.com juga membaca maklumat tertentu dari firmware BIOS, termasuk masa dan tarikh.
File ntoskrnl.exe pada Windows adalah kernel Windows; mengandungi inti dari sistem operasi Windows. Program ntldr memuatkan kernel ke dalam memori, bersamaan dengan fail yang mengandungi maklumat tentang perkakasan yang dipasang di komputer.
Setelah kedua-dua fail (ntoskrnl.exe dan fail perkakasan) berjaya dimuat, Windows akan menjalankan satu siri program yang disebut -Windows executive‖ yang akan membaca maklumat konfigurasi dari Registry Windows dan menjalankan program sekunder dan perkhidmatan yang berjalan di latar belakang seperti yang telah ditetapkan untuk dijalankan semasa permulaan.
Setelah kernel selesai menjalankan startup pada registry, maka kernel akan menjalankan program Session Manager (smss.exe), diantara beberapa fungsi penting lain, memindahkan Windows dari mode teks ke mode grafik. Dengan kata lain, ini adalah titik di mana anda mula melihat gambar grafik pada skrin anda.
Pada titik ini, Windows mengawal komputer anda secara penuh. Skrin log masuk akan meminta username dan password pengguna (jika ada). Setelah user masuk, Windows memuatkan apa-apa program startup tambahan yang ditentukan dalam Registry untuk akaun pengguna tersebut.
Registry menentukan satu kumpulan script logon, program startup, dan perkhidmatan untuk setiap pengguna. Ini termasuk peranti tambahan untuk sistem teras Windows, program keselamatan (seperti antivirus atau antispyware), dan program utiliti lain yang berjalan di latar belakang operasi.
Setelah Windows selesai menjalankan skrip dan semua program dan perkhidmatan yang ditentukan, proses startup Windows selesai, desktop Windows terlihat bersamaan dengan munculnya wallpaper kegemaran anda, dan komputer siap untuk digunakan.
Credit : http://www.catatanteknisi.com/2010/02/memahami-proses-start-up-komputer.html

Sekiranya anda hendak tahu lebih lanjut, call/whatsapp kami untuk membantu menyelesaikan masalah yang dihadapi


Masalah TrackPad pada MacBook penyumbang masalah Negara.

IMG_2757
Adakah anda mempunyai masalah dengan TrackPad pada MacBook anda? Masalah ini sering saja berlaku kepada pengguna mac di seluruh dunia terutama pengguna MacBook model A1278 dan A1286. Banyak kebarangkalian punca kepada masalah tersebut. Namun sebagai pengguna MacBook anda perlu menitik beratkan penjagaan macbook anda. Antara punca kepada masalah tersebut adalah daripada masalah batteri MacBook anda kembung seperti wanita mengandung anak kembar.
IMG_2756
IMG_2758
Masalah batteri macbook kembung ini boleh menyebabkan masalah pada trackpad anda. Apabila batteri telah kembung impak kepada batteri itu akan menolak keatas sehingga terkena pada trackPad. Bermula dari itu punca trackpad anda gagal berfungsi. Batteri yang kembung itu akan menolak trackpad dah boleh menyebabkan litar pintas pada litar elektronik trackpad anda. Hal ini desebabkan oleh sentuhan antara komponen elektronik yang terdapat pada trackpad. Sekiranya berlanjutan mungking masalah ini akan merebak ke bahagian Logic Board.
Sekiranya anda menghadapi masalah ini, cara yang terbaik adalah dengan menganti trackpad ban batteri yang baru. Sekiranya anda bernasib baik masalah ini hanya berpunca daripada kabel trackpad anda sahaja. Tetapi kebanyakkan pengguna hanya sedar apabila kerosakkan telah smpai ke tahap yang membimbangkan.
Langkah-langkah yang boleh diambil untuk penjagaan trackpad anda adalah dengan melakukann servis macbook anda secara berkala. Dengan melakukan penjagaan yang rapi mungkin masalah ini dapat dibendung. Servis macbook juga boleh mengenalpasti masalah macbook anda pada peringkat awal. Sekiranya ada simtom-simtom awal berlakunya betteri macbook kembung, pihak kami ada menyediakan service manukar batteri macbook anda. Sebelum ianya menjadi lebih serius anda perlu mengambil langkah berjaga-jaga untuk mengelakan masalah lain timbul.
Sekiranya anda hendak tahu lebih lanjut, call/whatsapp kami untuk membantu menyelesaikan masalah yang dihadapi


Mengenal Partisi Hardisk

Apabila kita membeli hardisk yang baru, maka sebelum hardisk tersebut boleh dipakai terlebih dahulu kita harus memaksa pengguna melakukan proses dan mem-format hardisk tersebut. Mempartisi hardisk adalah membahagikan saiz hardisk secara logical kedalam beberapa bahagian. Misalnya kalau kita menginginkan agar nantinya pada hardisk kita terdapat 3 buah drive (yaitu DRIVE C, D dan E) maka kita perlu mempartisinya menjadi 3 bahagian. Sedangkan mem-format hardisk adalah proses inisialisai dan memberikan file system pada hardisk sehingga hardisk boleh digunakan oleh sistem operasi. Misalnya untuk sistem operasi Windows kita boleh memformat hardisk dengan file system FAT atau NTFS.
Beberapa alasan mengapa sebuah hardisk perlu disisihkan diantaranya adalah sebagai berikut:
  • Untuk lebih memudahkan pengorganisasian fail, Misalnya pembahagian satu untuk menyimpan sistem operasi dan program aplikasi, petak kedua untuk peyimpanan data dan petak ketiga untuk backup data.
  • Memisahkan sistem operasi yang satu dengan sistem operasi yang lain apabila kita berniat meng-install lebih dari satu sistem operasi.
  • Meningkatkan prestasi komputer (waktu akses hardisk), terutama untuk hardisk yang bersaiz besar.
Terdapat beberapa jenis sekatan yang boleh kita buat pada hardisk yaitu:
  • Primary Partition
    Petak yang biasanya digunakan sebagai tempat peyimpanan sistem operasi. Pada primary partition ini terdapat boot partition yang menyimpan fail-fail yang diperlukan untuk start up sistem operasi. Sebuah hardisk boleh dibahagikan menjadi maksimum 4 buah primary partition tanpa extended partition, atau maksimum 3 buah primary partitionkalau ada extended partition.
  • extended Partition
    Merupakan sekatan sekatan antara primary partition dan logical partition. Dalam Extended partition ini boleh terdiri dari satu atau lebih logical partition. Extended partition ini bukanlah sebuah drive melainkan hanya sekatan sahaja.
  • Logik Partition
    Merupakan sebahagian daripada Extended Partition yang dan digunakan sebagai tempat penyimpanan data.
Lebih jelasnya tentang jenis-jenis sekatan ini boleh dilihat pada gambar dibawah ini:
partisi hardisk
Untuk memaksa pengguna melakukan proses sebuah hardisk kita boleh menggunakan beberapa cara, diantaranya yaitu:
  • Mempartisi hardisk pada saat memasang Sistem Operasi.
  • Menggunakan tool Disk Management Windows.
  • Menggunakan program pengurusan partition hardisk seperti misalnya EASEUS Partition Master.
Demikianlah sekilas tentang mengenal sekatan pada hardisk , mudah – mudahan  bermanfaat.
Credit : http://www.catatanteknisi.com/2005/06/mengenal-membuat-partisi-hardisk.html

Sekiranya anda hendak tahu lebih lanjut, call/whatsapp kami untuk membantu menyelesaikan masalah yang dihadapi


Cara Memperbaiki USB Flashdisk Write Protected

The disk is write protected
Memperbaiki USB Flashdisk Write Protected melalui Safe Mode
1. Restart Komputer atau Laptop
2. Setelah BIOS selesai melakukan POST atau sebelum logo Windows muncul cepat-cepat tekan butang F8, paparannya muncul seperti gambar dibawah:
windows safe mode
3. Pilih Safe Mode dan tekan Enter.
4. Setelah login ke Windows, lalu format USB Flashdisk dengan cara klik kanan pada USB Drive lalu klik Format, (saya memilih yang quick format aja).
5. Kalau berjaya akan muncul message “Format is Complete”

Memperbaiki USB Flashdisk Write Protected melalui Registry
Cara kedua untuk memperbaiki flashidk yang write protect adalah dengan menggunakan Registry Windows. Pada gambar dibawah ini adalah status USB Flashdisk pada tingkap Computer Management, tampak status flasdisk adalah “Read Only”
USB Flashdisk Write Protected
Dibawah ini adalah langkah-langkah yang boleh kita lakukan untuk memperbaikinya:
1, Colokan USB Flashdisk ke komputer atau laptop
2. Setelah Flashdisk dikesan, buka registry Windows, dengan cara klik Start – Run dan taip: REGEDIT atau tekan butang win + R dan taip REGEDIT.
3. Setelah masuk ke tingkap registry editor, cari Key berikut:
HKEY_LOCAL_MACHINE \ SYSTEM \ CurrentControlSet \ Control \ dan cari  StorageDevicePolicies.
Jika tidak menemuinya, maka harus dibuat dulu dengan cara sebagai berikut:
  • Klik HKEY_LOCAL_MACHINE \ SYSTEM \ CurrentControlSet \ Control \ lalu klik kanan pada folder Control
    membuat key di registry windows
  • Pilih New – Key lalu ubah namanya menjadi StorageDevicePolicies
  • Klik kanan pada folder StorageDevicePolicies yang baru dibuat tadi, lalu pilih DWORD (32-bit) untuk yang mempunyai OS 32bit, atau DWORD (64-bit) untuk yang memilki OS versi 64 bit.
  • Ganti nama DWORD yang baru saja kita buat menjaid WriteProtect dan double click lalu ganti value datanya menjadi 0 dengan perenambelasan.
    StorageDevicePolicies_WriteProtect
4. Tutup tingkap registry editor, lakukan refresh pada komputer dan selepas itu lakukan safely remove untuk mencabut USB Flashdisk tadi.
5. Kemudian restart komputer. Setelah di restart, masukan lagi Flashdisk dan kemudian lakukan format.
6. Setelah selesai di format, USB Flashdisk yang tadinya terprotect sekarang sudah boleh digunakan lagi. Status yang tadinya “Read Only” sekarang sudah berubah menjadi “Online”.
usb flashdisk berhasil diperbaiki
Credit : http://www.catatanteknisi.com/2012/12/cara-memperbaiki-flashdisk-write-protected.html

Sekiranya anda hendak tahu lebih lanjut, call/whatsapp kami untuk membantu menyelesaikan masalah yang dihadapi


Beberapa Hal Punca Bluescreen Pada Laptop

Blusescreen adalah suatu keadaan di mana sistem operasi mengesan kesalahan atau kerosakan pada sistem sehingga  sistem harus dihentikan secara paksa. Ketika sistem dihentikan secara paksa biasanya disertai dengan paparan skrin berwarna biru beserta beberapa maklumat berkaitan berupa teks warna putih, itulah kenapa disebut bluescreen.
Sejumlah kalangan juga menyebutnya dengan BSOD, kepanjangannya adalah Blue Screen Of Death. Disebut demikian kerana apabila sistem mengalami bluescreen pasti disertai dengan sistem mati mendadak atau restart sendiri setelah memaparkan pandangan biru.
Bluescreen umumnya terjadi ketika sistem sedang dalam proses permulaan untuk masuk ke desktop dan boleh juga terjadi apabila sudah berada pada mode desktop. Ketika baru digunakan untuk keperluan sehari-hari tiba-tiba mendadak bluescreen, itu biasa terjadi.
Penyebab terjadinya bluescreen ada beberapa hal, umumnya disebabkan oleh hal-hal berikut ini:
Kesalahan Konfigurasi BIOS
mode Sata
Pada masa peralihan dari Windows XP ke Windows Vista, hal ini sering sekali terjadi, iaitu kesalahan dalam memilih fesyen Sata pada Bios. Pada masa artikel ini ditulis, bluescreen yang disebabkan kesalahan seperti itu sudah jarang berlaku, tetapi tidak ada salahnya untuk memeriksa konfigurasi BIOS ketika mengalami bluescreen.
Tetapan mode sata biasanya terletak di Advance BIOS Features, jika berlaku bluescreen inilah perkara yang paling ringan yang pertama kali dilakukan, iaitu memeriksa kembali setting bios. Sesuaikan setting dengan keadaan semasa memasang sistem operasi. Jika sudah menggunakan Windows 8 ke atas seharusnya sudah menggunakan mode AHCI.
Ram tidak serasi
modul Memori
Punca kedua yang sering terjadi adalah ram atau memori yang tidak serasi atau tidak sesuai. Jika menggunakan dua keping ram, maka cubalah untuk melepas salah satu daripada ram tersebut kemudian cuba hidupkan semula komputer riba.
Jika masih tetap berlaku bluescreen maka lepas ram tersebut dan ganti dengan keping yang satunya kemudian hidupkan semula komputer riba dan perhatikan sama ada bluescreen masih berlaku. Jika tidak berlaku maka kemungkinan penyebabnya adalah ram keping yang pertama.
Jika hanya menggunakan satu keping ram, lepas ram tersebut kemudian langsung dicuba dengan ram yang lain, tidak perlu langsung beli tetapi boleh meminjam dulu ke orang lain untuk memastikan apakah punca bluescreen benar-benar dari ram atau bukan.
driver Crash
Safe Mode Pada Windows 8
Penyebab yang paling umum selanjutnya adalah Crash Driver atau driver yang dipasang tidak serasi atau tidak sesuai dengan perkakasan yang dipasang pada motherboard.
Untuk mengenal pasti persoalan yang disebabkan oleh yang satu ini, cuba masuk ke safe mode. Kerana didalam safe mode seluruh driver akan dilumpuhkan dan sistem akan berjalan dengan fesyen minimalis.
Jika benar disebabkan oleh driver yang tidak serasi, sepatutnya masih boleh masuk ke safe mode, dan didalam safe mode boleh dilakukan uninstall driver yang menjadi penyebab terjadinya bluescreen. Lebih mujarab lagi kalau dilakukan clean install sistem operasi kemudian memasang driver rasminya.
system Corrupted
Windows 8 Bluescreen
Penyebab selanjutnya adalah sistem yang korup. Korup di sini dalam erti terdapat fail sistem yang hilang atau rosak, sehingga sistem tidak stabil dan mengakibatkan bluescreen. Fail sistem yang hilang atau rosak boleh berlaku tanpa disedari oleh pengguna.
Sebelum menuju ke punca bluscreen terakhir ada baiknya untuk melakukan clean install sistem operasi lebih dulu. Jika benar hanya kerana sistem yang korup maka kamu boleh bernafas lega kerana dengan install semula sistem operasi pasti beres.
Kerosakan pada motherboard
Ic Tokin Toshiba L510
Apabila penyelesaian-penyelesaian yang sudah dijelaskan diatas tidak mampu memperbaiki keadaan bluescreen yang terjadi pada sistem, maka dengan berat hati mengatakan bahawa kerosakan berlaku pada motherboard, dan inilah punca paling banyak terjadinya bluescreen yang sesungguhnya.
Saya mengambil contoh Bluescreen pada Toshiba Satellite L510 dan yang masih dalam varian yang sama, penyakit yang terjadi pada laptop tersebut adalah berlaku bluescreen ketika sistem sedang startup atau masih dalam proses loading ke desktop normal.
Kes tersebut banyak dialami oleh laptop Toshiba L510 dan yang masih satu varian dengannya. Penyebab terjadinya bluescreen pada laptop tersebut kerosakan pada IC Tokin yang letaknya berada dibawah pemproses, pada sisi motherboard yang lain.
Intinya adalah Ic Toking tersebut tidak mampu membahagikan aliran elektrik ke seluruh core pemproses yang aktif, sehingga menyebabkan bluescreen. Jika ciri-ciri multi core processing pada bios dimatikan, sehingga hanya satu teras pemproses saja yang bekerja bisanya masih boleh masuk normal ke desktop.
Jika ternyata penyebabnya adalah kerosakan motherboard, maka dianjurkan untuk menyerahkan proses selanjutnya pada yang lebih profesional dan dipercayai -kecuali kalau kamu sendiri memang profesional- untuk ditindak lanjuti.
Credit : http://www.taktiktop.com/2015/09/penyebab-bluescreen-pada-laptop.html

Sekiranya anda hendak tahu lebih lanjut, call/whatsapp kami untuk membantu menyelesaikan masalah yang dihadapi